Selamat Datang

Untuk kalangan atau simpatisan kristiani.

Selamat datang di blog kami, semoga apa yang kami tuliskan dapat bermanfaat bagi Anda semua.

Tuhan Yesus memberkati.


Terjemahkan Bahasa

Sabtu, 27 April 2013

Kesaksian - Dilepaskan dari Kuasa Kegelapan oleh Emmanuel Eni - BAB 5


Bab 5: Perjumpaan Saya dengan Yesus Kristus



Pada bulan Februari 1985, kami mengadakan pertemuan biasa kami di laut, setelah itu saya memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Port Harcourt di Rivers State, untuk mengunjungi istri almarhum pamanku. Saya bertemu dengan seorang pria bernama Anthony. Dia memiliki sebuah bengkel di Nwaja Junction, bersama Trans-Amadi Road, Port Harcourt, Rivers State. Dia memanggil saya dan karena dalam masyarakat kami, kami memiliki aturan tidak pernah menolak panggilan, saya memutuskan untuk menjawab panggilannya. Aku pergi kepadanya di sore hari pada hari Kamis minggu itu. Dia mulai dengan mengatakan Allah telah memberinya pesan untuk saya. Dia membawa Alkitabnya dan mulai berkhotbah. Ada tiga orang Kristen lainnya duduk (laki-laki dan dua perempuan). Ia melanjutkan khotbahnya untuk waktu yang lama dan saya tidak yakin saya mendengar semua katanya. Dia meminta saya untuk berlutut untuk berdoa. Aku menurut dan berlutut dengan tenang.

Segera dia memulai doanya. Saya roboh oleh Roh Allah dan saya jatuh rata dengan lantai. Saya berjuang dan berdiri seperti besi. Saya menghancurkan kursi besi di dalam bengkel. Saya melihat ke luar dan melihat tiga anggota perkumpulan rahasia kami, seorang pria dan dua perempuan. Mereka datang dalam bentuk manusia dan bergerak menuju pintu tetapi karena kuasa Allah mereka tidak dapat masuk.

Saya yakin alarm di laut memperingatkan mereka akan masalah itu dan dengan TV mereka tahu di mana masalahnya dan telah mengirimkan tim penyelamat ’ tak berdaya’. Ini selalu terjadi ketika setiap anggota berjalan dalam kesulitan. Sementara dua pria Kristen menarikku berlutut, gadis-gadis terus berdoa dan mengikat setan, tapi mereka tidak spesifik. Mereka bertanya apakah saya percaya kepada Yesus Kristus, saya tidak mengatakan apa-apa. Mereka meminta saya untuk memanggil nama Yesus, saya menolak. Mereka menanyakan nama saya  dan saya mengatakan kepada mereka. Mereka berjuang selama  berjam-jam dan melepaskan saya untuk pergi. Tidak ada roh yang telah dikeluarkan dari saya, jadi saya pergi dengan cara yang sama seperti ketika saya masuk.

Acara-acara di Gereja
Hari berikutnya adalah Jumat, saya diundang oleh Anthony yang sama untuk menghadiri doa semalam suntuk mereka di gereja Sidang Jemaat Allah, Silver Valley, Port Harcourt. Saya menerima undangan ini karena menghadiri kebaktian gereja untuk menyebabkan tidur dan kebingungan adalah bagian dari tugas kami. Program ini dimulai dengan chorus. Kami bernyanyi sampai salah satu anggota paduan suara mengangkat lagu populer oleh kelompok Kristen khusus, menyebabkan ketidakberdayaan kekuasaan lain kecuali kuasa Yesus.

Lalu saya mulai tertawa. Saya tertawa karena ketika dalam roh saya melihat ke dalam kehidupan mereka hampir tiga perempat dari orang-orang bernyanyi paduan suara ini yang hidup dalam dosa. Saya mengetahui karena dosa-dosa dalam hidup mereka, mereka tak terlindung dan bisa luka serius oleh kekuatan ini. Adalah penting bahwa orang Kristen mematuhi firman Allah dan tidak mengizinkan dosa yang  melanda untuk tetap di dalam kehidupan mereka. Dalam kebaktian, kami berempat dari laut dan bernyanyi dan bertepuk tangan dengan mereka. Sekali lagi saya ingin menegaskan di sini bahwa ketika sebuah kebaktian dimulai, pertama anggota harus dianjurkan mengakui dosa-dosa mereka, kemudian masuk ke waktu pujian yang sungguh-sungguh untuk Tuhan. Ini akan membuat kehadiran agen Setan  sangat tidak nyaman dan bahkan melarikan diri untuk hidupnya.

Dalam layanan khusus ini kami sangat nyaman dan bahkan mulai beroperasi. Banyak yang mulai tidur, paduan suara dinyanyikan lemah dan semua berjalan berliku-liku. Frater Anthony sudah memberitahu mereka tentang saya, jadi sekitar 2:00 pagi mereka memanggilku untuk berdoa bagi saya. Segera setelah saya keluar ke depan mereka mulai memohon darah Yesus. Saya menghentikan mereka dan berkata: "Ini bukan hal memohon darah, itu adalah solusinya. Saya anggota perkumpulan yang sangat rahasia. Jika Anda setuju bahwa Anda dapat melepaskan saya, maka saya akan berlutut." Kata-kata tersebut saya katakan tanpa direncanakan. Darah Yesus menakutkan setan dan melindungi orang percaya, tetapi tidak mengikat setan. Pengikatan setan hanya terjadi ketika orang Kristen menggunakan kuasanya dan memberikan perintah.

Mereka setuju dan saya berlutut. Pada saat itu suster dipimpin oleh Roh Allah berteriak dan berkata: "Jika Anda tidak layak, jangan mendekati!" Saya yakin banyak yang tidak mengerti apa maksudnya. Hal ini berbahaya bagi kehidupan Kristen dalam dosa, untuk mengusir setan. Banyak menarik diri dan beberapa datang untuk mendoakan saya. Ketika mereka mulai dengan "Dalam nama Yesus," Aku mendengar  ledakan besar di dalam saya dan jatuh di lantai. Segera setan terbang di atas saya beraksi. Aku mulai berjalan dengan dada saya. Siapa saja kerasukan setan terbang ini selalu sangat jahat dan berbahaya. Saudara-saudara tidak pernah melihat apa yang terjadi secara roh. Aku berlari karena kekuatan yang lebih kuat di dalam ruangan.

Dua kekuatan yang bertentangan beraksi dan suasana berubah. Aku tiba-tiba berdiri dan menjadi sangat garang dll. Setan pergi keluar dari saya dan merasuki anak laki-laki di tengah-tengah mereka dan ia mulai melawan mereka, mencoba untuk menyelamatkan saya. Saudara-saudara tidak pernah menyia-nyiakan waktu dengan dia, melainkan  mereka membawa dia dan orang lain yang takut, ke ruangan di bawah gereja dan mengunci mereka di dalam. Ini terus berlangsung sampai 07:00, aku lelah secara fisik dan menjadi tenang, sehingga saudara-saudara berkumpul di sekitar saya lagi dan mulai berteriak: "Nama mereka!" "Siapakah mereka" dll. Saya diam. Setelah menunggu untuk waktu yang lama dan saya tidak berkata apa-apa, mereka ditipu agar percaya bahwa saya dilepaskan. Mereka berdoa dan kami bubar.  

Aku begitu lemah secara fisik aku merasa sulit untuk berjalan keluar dari gereja. Namun sesuatu terjadi, karena segera setelah saya berjalan keluar dari gereja dan menyeberang jalan, saya menjadi sangat kuat secara fisik. Mungkin beberapa dari setan-setan yang tersisa kembali. Saya menjadi sangat marah dan memutuskan untuk membalas dendam pada gereja. "Umat ini telah menghina saya", kataku dalam hati, dan untuk penghinaan ini aku akan kembali ke Lagos dan mendapatkan kekuatan lebih dengan orang lain sejahat diriku sendiri, dan kemudian kembali ke Port Harcourt untuk membalas dendam pada SEMUA anggota The Assembly of God, Silver Valley.

Perjalanan ke Lagos
Demi untuk mencapai ke rumah istri paman saya, saya mengatakan kepada mereka saya berangkat ke Lagos segera. Saya menolak untuk dibujuk untuk tinggal dan aku naik taksi ke tempat parkir Mile 3 di mana saya mengambil taksi ke Onitsha. Tujuan saya adalah untuk berhenti di Onitsha, melihat seorang teman dan kemudian lanjutkan ke Lagos. Di Mile 3 kami berangkat dan sampai ke Omagwe, di Bandara Internasional Junction, saya mendengar suara memanggil saya dengan nama saya asli "NKEM." Aku berbalik untuk melihat apakah ada wajah yang dikenal di taksi tapi tidak ada . Siapa yang bisa begini? Hanya almarhum ibu saya memanggil saya dengan nama itu, semua yang lain termasuk dunia roh tahu saya sebagai Emmanuel.

Sementara saya masih bertanya-tanya, suara itu datang lagi: "NKEM, kamu akan mengkhianati Aku lagi?" Saya tidak mengenali suara itu, tetapi suara itu terus meminta saya: "Apakah kamu akan mengkhianati Aku lagi?" Tiba-tiba saya demam parah. Panas yang keluar dari tubuh saya begitu tinggi sehingga penumpang lain merasakannya. Salah satu dari mereka bertanya: "Pak, apakah Anda baik-semua  sebelum bepergian?" Kataku pada mereka saya baik dan bahwa saya tidak pernah bahkan sakit kepala sebelum meninggalkan Port Harcourt.

Di Umuakpa, Owerri, saya pingsan di dalam taksi. Yang berikutnya yang saya tahu adalah bahwa dua laki-laki, tinggi dan besar, datang untuk mengambil saya, satu di sebelah kiri saya dan yang lain di sebelah kanan saya, dan mereka tidak pernah berbicara sepatah kata pun kepadaku. Mereka membawa saya melalui jalan yang sangat kasar dengan gada dan pedang. Ketika kami bergerak bersama, gada dan pedang melukai dan saya mulai menangis, tapi orang-orang ini masih tidak mengucapkan sepatah kata pun. Kami berjalan terus dan keluar ke jalan ekspres. Itu di sini satu dari mereka berbicara dan berkata: "Kamu adalah orang yang dicari" dan kami terus melanjutkan.

Kami pindah ke sebuah bangunan yang sangat besar dan panjang yang tampak seperti Gedung Pertemuan. Segera setelah kami naik trotoar, suara dari dalam mengatakan: "Bawa dia masuk!" Mereka membawa saya dan menghilang, meninggalkan saya sendirian.

Apa yang saya lihat dalam aula ini sulit untuk dijelaskan, tapi saya akan mencoba menjelaskan sebanyak yang saya bisa. Aula itu dihiasi dengan baik dan begitu besar dan panjang, ujung yang satunya sulit untuk dilihat ujungnya. Aku berjalan ke tengah dan kemudian bisa melihat ujungnya. Pada ujungnya adalah sebuah altar. Saya melihat bulan dan bintang yang mengelilingi matahari. Lalu saya melihat takhta dan duduk di atasnya adalah orang yang sangat tampan dengan pakaian bersinar seperti matahari. Dia berkata: "Datanglah!" Tetapi karena kecerahan Nya saya tidak bisa pergi. Setiap kali saya mencoba untuk melangkahkan kaki, saya akan jatuh.

Saya berdiri, mencoba lagi dan jatuh. Tiba-tiba sebuah bulan keluar dari tahta di mana Ia duduk dan pindah di langit-langit tepat di mana saya berdiri. Lalu dua tangan keluar dari bulan, memegang kepala saya, mengguncang saya dan tubuh fisik saya melepas, seperti mencopot gaun. Dan saya yang sebenarnya berdiri. Tangan melipat itu seolah-olah melipat kain dan menjatuhkannya di sudut. Bulan kemudian pindah kembali ke takhta dan kemudian Dia yang duduk di atasnya berkata lagi: "Datanglah!"

Penyucian Roh
Saya berjalan ke suatu titik dan Dia melangkah keluar dari takhta kepada saya, melepaskan kaki saya satu demi satu dan mencurahkan apa yang ada di dalamnya dan menempatkan mereka  kembali. Dia melakukan hal yang sama dengan tangan saya dan menempatkan mereka kembali, pada semua tempat Ratu Pantai meletakkan kekuatan. Aku bertanya-tanya dalam pikiran saya, bagaimana  ini bisa terjadi dan bagaimana Ia tahu tempat hal itu disimpan. Setelah ini Ia kembali ke tahta-Nya dan meminta saya untuk datang. Saat aku mulai berjalan, benda-benda tertentu mulai jatuh dari tubuh saya, sisik jatuh dari mata saya, dll, tapi sebelum saya sampai ke altar itu berhenti. "KEMANA  KAMU AKAN PERGI?" tanyaNya.

Saya menjawab dan berkata: "Saya akan Onitsha untuk melihat teman." Dia berkata: "Ya, tapi Aku akan menunjukkan kepada kamu apa yang ada dalam pikiranmu." Sampai saat ini saya tidak tahu siapa Dia, tapi satu hal yang pasti dan itu Ia lebih kuat daripada semua kekuatan yang saya temui. Dia memberi isyarat pada seorang pria dan memintanya untuk menunjukkan apa yang telah saya bayangkan dalam hatiku. Pria ini membawa saya ke sebuah ruangan dan membuka sesuatu seperti papan tulis. Bahkan, jika ada satu cara untuk melarikan diri, saya bisa lolos, karena sebelumnya telah ditulis semua yang  telah saya rencanakan terhadap umat Kristen dan rencana saya terhadap Sidang Jemaat Allah, Silver Valley. Pria itu membawa saya kembali ke altar dan pergi.

Dia keluar dari takhta dan membawa saya dengan tangan-Nya dan berkata Dia akan menunjukkan beberapa hal. Dalam perjalanan Dia berkata: "Aku tidak ingin kau binasa, melainkan untuk menyelamatkan kamu dan ini adalah kesempatan terakhir kamu. Jika kamu tidak bertobat dan datang dan melayani Aku, kamu akan mati. Aku akan menunjukkan tempat tinggal orang yang diselamatkan dan yang tidak taat." Ketika Dia mengatakan hal ini, saya kemudian tahu bahwa Dia adalah Yesus Kristus.

Para Wahyu Ilahi
Kami memasuki ruangan dan Dia membuka sesuatu seperti tirai. Saya melihat seluruh dunia, orang-orang dan semua aktivitas yang terjadi. Aku melihat kedua orang Kristen dan orang-orang kafir semua melakukan satu hal atau yang lain. Kami pergi ke ruang kedua. Dia membuka tirai lagi dan apa yang saya lihat adalah pemandangan penyesalan. Orang dirantai! Ia menyebut orang-orang ini "Orang-orang munafik." Orang-orang tampak sangat sedih dan Dia berkata: "Mereka akan tetap seperti ini sampai hari penghakiman."

Kami pergi ke ruang ketiga. Dia membuka tirai dan saya melihat banyak orang gembira dan memakai pakaian putih. Kali ini saya bertanya: "Siapakah ini" Dia berkata: "Ini adalah yang ditebus,  menunggu pahala mereka." Kami pergi ke ruang keempat dan apa yang saya lihat itu sangat menakutkan.

Pembaca yang budiman, sulit untuk menggambarkan. Itu tampak seperti seluruh kota terbakar. Neraka adalah nyata dan mengerikan. Jika Anda telah dibuat untuk percaya bahwa Surga dan Neraka di sini, di bumi dan bahwa manusia tidak memiliki negeri kekal namun kehancuran total setelah kematian, Anda sebaiknya juga menasehati di sini dan sekarang bahwa neraka itu nyata dan  surga itu nyata! Tak heran bila Yesus Kristus berada di bumi Ia memperingatkan manusia tentang neraka. Saya katakan lagi, neraka adalah nyata. Aku melihatnya dan itu adalah tempat yang mengerikan. Saya bertanya: "Apa itu?" Jawabannya adalah: "Ini disiapkan untuk setan dan malaikat-malaikatnya dan untuk yang tidak taat." Dia menyebut mereka seperti yang  dicatat dalam Wahyu 21: 8: "Tetapi orang-orang penakut, orang-orang yang tidak percaya, orang-orang keji, orang-orang pembunuh, orang-orang sundal, tukang-tukang sihir, penyembah-penyembah berhala dan semua pendusta, mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang; inilah kematian yang kedua."

Kami pergi ke ruang kelima dan ketika Dia membuka tirai, apa yang kulihat hanya dapat digambarkan sebagai MULIA. Itu seolah-olah kita melihat dari puncak gunung. Aku melihat sebuah kota baru. Kota ini begitu besar dan indah! Jalan-jalan yang terbuat dari emas. Bangunan-bangunan yang tidak dapat dibandingkan dengan apa pun di dunia ini. Dia mengatakan: "Ini adalah harapan dari orang-orang kudus. Maukah kamu berada di sana?" Segera saya menjawab,"Ya!" Setelah ini kami kembali ke takhta dan Dia berkata: "Pergi dan bersaksi apa yang telah saya lakukan untuk kamu."

Sekali lagi, Dia membawa saya ke ruangan lain dan ketika Dia membuka tirai saya melihat semua yang saya akan temui di perjalanan saya ke Onitsha dan Lagos dan bagaimana Dia akhirnya akan melepaskan saya. Setelah ini Dia berkata kepada saya: "Jangan takut, pergi, Aku akan menyertai engkau." Dia membawa saya keluar dari aula dan menghilang, dan saya terbangun di tempat tidur di rumah orang lain. Saya berteriak, sehingga pria dan istrinya berlari keluar dari kamar mereka. Mereka pertama kali mengintip dan kemudian masuk "Mengapa saya di sini?" tanyaku. Pria itu kemudian menceritakan bagaimana saya pingsan di taksi dan bagaimana mereka membawaku ke Katedral Katolik di sana di Owerri. Bagaimana mereka memanggil Dokter, yang datang dan setelah memeriksa saya mengatakan denyut nadi saya normal dan bahwa mereka harus menunggu dan melihat apa yang akan terjadi. Dokter memberi mereka jaminan bahwa  saya akan hidup kembali. Pria itu kemudian membawa saya di mobilnya ke rumahnya dan telah menunggu. Dia juga mengaku ia tidak tahu mengapa ia percaya dokter dan mengapa ia mengambil tanggung jawab membawa saya ke rumahnya.

Mereka menanyakan nama saya dan alamat saya berikan kepada mereka dan setelah itu saya diam dan tidak pernah mengatakan kepada mereka pengalaman saya. Saya tinggal dengan tenang dengan keluarga baik ini selama dua hari dan kemudian suami dan istrinya mengantar saya ke tempat parkir kendaraan The Owerri, di mana saya menggunakan taksi ke Onitsha. Semua yang Tuhan tunjukkan kepadaku tentang perjalanan saya terjadi satu demi satu. Aku menggunakan taksi lain ke Lagos hal pertama keesokan harinya. Saya taat dan meninggalkan Lagos ke Port Harcourt keesokan harinya. Saya sering bertanya pada diri sendiri, mengapa Tuhan akan menyelamatkan orang seperti saya. Seorang pria sangat jahat dan yang merusak, seorang agen Setan! Saya menemukan jawabannya dalam tiga kata: Allah adalah kasih. Memang, Allah adalah kasih! (1 Yohanes 4:8, 4:16)



Bersambung ... ke Bab 6

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar