Selamat Datang

Untuk kalangan atau simpatisan kristiani.

Selamat datang di blog kami, semoga apa yang kami tuliskan dapat bermanfaat bagi Anda semua.

Tuhan Yesus memberkati.


Terjemahkan Bahasa

Selasa, 06 Januari 2015

Kesaksian - Di Dalam Pintu Gerbang Surga oleh Oden Hetrick, Bag 3



BAB 15
RUANG KELAS ANAK-ANAK

Kami pertama-tama pergi ke ruang anak-anak di dalam tembok yang mengelilingi Tempat Maha Kudus. Di sini jiwa bayi dari bumi, termasuk bayi prematur, mulai menyadari keberadaan mereka. Bayi yang dimasukkan ke dalam kelas oleh malaikat sesuai dengan kemampuan mereka baik untuk musik atau seni atau ilmu pengetahuan, dll. Lalu mereka diajarkan pengetahuan dan keterampilan Surga oleh malaikat feminin yang sangat sabar dan penuh kasih. Bayi dan guru malaikat mereka hidup dalam cahaya Allah Bapa dan Yesus sebagai Anak Domba, cahaya ini bersinar melalui dinding ini dan melalui kamar-kamar ini dalam perjalanan ke Kota cahaya Surga. Yesus berkata tentang anak-anak kecil,

Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Ada malaikat mereka di sorga yang selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di sorga. (Matius 18:10)

Pada suatu hari yang ditentukan guru malaikat mengumpulkan murid-murid mereka yang lulus untuk berkumpul di sebuah ruangan yang sangat besar. Di sini mereka ditangani oleh seorang maskulin dan seorang feminin yang berteman. Dengarkan seorang feminin berbicara kepada anak-anak:

"Anak-anak, kami telah datang kepadamu dengan kehendak Yesus yang mengasihi kita dan menyerahkan diri-Nya bagi kita supaya Ia membawa kita ke rumah yang indah, Kota Kudus dari Allah, di mana Anda sekarang tinggal.

"Kami dari bumi seperti Anda, dan kami telah datang ke sini untuk menjadi orang tua rohani Anda dan mengadopsi Anda sebagai anak-anak rohani kami. Tuhan Bapa Surgawimu senang Anda ada di Rumah-Nya, dan Anda tidak akan pernah harus menderita seperti di bumi lagi.

"Guru malaikatmu yang menginstruksikan Anda dalam hukum kesempurnaan dari kemerdekaan, yang merupakan Firman Allah. Dan itu adalah untuk keuntungan pribadi Anda yang Anda terapkan sendiri dengan segenap hati, jiwa, pikiran dan kekuatan untuk memahami prinsip-prinsip ini. Biarkan Firman Allah ini masuk sedalam-dalamnya ke akal budimu, emosimu dan akan menjadi seperti benih, tumbuh menjadi buah Roh, untuk membuat Anda manis, baik hati, lembut, penuh kasih dan sabar. Kemudian Anda akan penuh dengan pujian , penyembahan dan pemujaan kepada Tuhan Penciptamu, dan menunjukkan kasih kepada orang lain dengan banyak pelukan dan ciuman. "

Anak-anak yang tertib dan patuh mengambil kata-kata ini sebagai izin untuk bersekutu. Jadi mereka mulai tertawa, dan memeluk dan mencium satu sama lain. Setelah satu menit atau lebih, ibu rohani yang mengadopsi mereka mengatakan, "Anak-anak, simpan beberapa pelukan dan ciuman bagi orang tua angkat Anda."

Mendengar ini, anak laki-laki dan perempuan berkerumun seperti awan di sekitar orang tua rohani mereka yang menyenangkan diri dengan pelukan dan ciuman sayang dari anak-anak kecil dengan tangan mungil mereka dan wajah polos manis.

Setelah setiap anak selesai memeluk dan mencium kedua orang tua asuh, anak-anak kembali ke tempat mereka dengan teratur. Kemudian bapa rohani mereka mengatakan, "Anak-anak, Yesus akan datang segera. Ikuti saya dan lakukan seperti yang kulakukan."

Ketika kata 'ikuti saya' selesai diucapkan, kedua orang tua bersatu sebagai menjadi satu orang dalam keintiman yang sempurna karena ini adalah kebutuhan untuk berdiri di hadapan Allah. Sekarang orang tua yang menjadi pengajar menghadap ke objek terang yang mendekat dari jarak yang jauh. Orang tua pengajar kemudian berlutut dan meletakkan mahkota permatanya yang indah di depannya. Melihat semua ini, anak-anak, yang mencoba untuk mengikuti instruksi, agak bingung karena tidak bisa bersatu seperti orangtua mereka, mereka juga tidak memiliki mahkota untuk diletakkan di depan mereka. Jadi, ketika orangtua pengajar mengangkat tangan dalam ibadah, anak-anak lega dan senang, setidaknya bisa mengangkat tangan mereka.

Cahaya yang mendekat adalah Yesus, diikuti oleh banyak makhluk surgawi. Yesus datang pada ketinggian yang memungkinkan setiap orang untuk melihat-Nya dengan jelas. Dia duduk di kursi emas yang dihias rumit tapi nyaman sekali. Pembantu-Nya berdiri di ruang sekeliling Yesus.

Yesus kemudian berkata, "Biarkan anak-anak kecil datang kepada-Ku."

Segera orangtua berkata, "Anak-anak, datang kepada Yesus," dan kemudian dia mengarahkan ke tangan kanan Yesus. Anak-anak naik ke tempat Yesus yang mana dengan wajah tersenyum memenangkan hati mereka. Saat anak-anak berdiri dalam bentuk rapi di depan Yesus, Dia memberi isyarat ke malaikat di sebelah kiri-Nya yang memberikan setiap anak sebuah mahkota emas berkilauan. Mahkota emas melambangkan hidup kekal. Ketika setiap anak mengenakan mahkota, Yesus mengulurkan tangan-Nya terhadap mereka menyebabkan anak-anak memecah barisan dan naik dalam formasi seperti awan di sekeliling-Nya, setiap anak ingin memeluk dan mencium Yesus. Adegan ini berlangsung sampai setiap anak telah memeluk dan mencium dan diberkati oleh Yesus, dan lulus naik kelas. Kemudian Yesus, dengan rombongan-Nya, berangkat, meninggalkan anak-anak dengan kenyataan Juruselamat yang penuh kasih - dan meninggalkan petugas dari sekolah ini di awan sembilan, tinggal di Surga dan hidup dalam Roh.


BAB 16 
SEBUAH KELAS UNTUK PENDAMPING PERJANJIAN

Saya berjanji bahwa kita akan mengunjungi kelas di mana wanita dan pria sedang diinstruksikan dalam persahabatan Surga - hubungan yang kekal antara kekasih dalam kondisi yang sempurna di Surga. 

Dalam beberapa kunjungan saya ke surga saya bergabung dalam kegiatan di sana. Salah satu kegiatan ini adalah mengajar kelas laki-laki dan wanita tentang konsep pendamping perjanjian. Alasan saya mengajar kelas ini adalah karena saya mempelajari pokok bahasan ini ketika tinggal di bumi. Ini adalah fakta dari Surga bahwa kita tidak dapat upah di Surga untuk sesuatu yang kita tidak lakukan di bumi. Dan hal-hal yang kita pelajari di Surga harus diajarkan oleh seseorang yang belajar hal-hal tersebut sementara melayani Tuhan di bumi. Setiap subjek rohani harus dipelajari pertama dari Yesus sendiri sebelum kita sebagai manusia bisa mengajarkannya. Hal-hal ini dapat dipelajari dan diajarkan, baik di bumi dan di Surga. 

Maka suatu hari saat aku berdiri untuk mengajar kelas saya, saya melihat Adam dan Hawa di bagian belakang kiri auditorium, dan aku bertanya-tanya mengapa mereka datang ke kelas saya. Kupikir pasti mereka harus tahu lebih banyak tentang konsep teman perjanjian daripada aku. Roh Allah yang memberitahu saya bahwa seperti Yesus di bumi mengikuti peraturan dari baptisan air, jadi teman di Surga harus mengikuti prosedur menghadiri kelas pendamping perjanjian. 

Meskipun demikian, saya merasa seperti orang yang, ketika cerita dimulai, berada di Surga menggambarkan banjir besar Johnstown, Pennsylvania, kalau seseorang mengatakan kepadanya bahwa Nuh berada di antara pendengarnya! 

Kami pergi sekarang ke sebuah auditorium yang luas dengan kamar besar di kedua sisi. Ketika kami menghadap ke serambi kami melihat sekelompok besar pria dan wanita di ruangan sebelah kiri. Makhluk malaikat terang yang mengatur mereka, sehingga pria dan wanita duduk ke kursi mereka secara berurutan, seorang wanita dan seorang pria, seorang wanita dan seorang pria, dst, sampai semua kursi diisi. Inilah    pidatonya : 

Teman saya dan saya menyambut Anda dengan kasih karunia Allah Bapa surgawi, yang telah memberkati kita dengan semua berkat rohani di surga, melalui Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus. Ini adalah kesukaan Bapa Anda untuk memberikan Kerajaan Surga. Selamat datang di kelas ini, dan pengetahuan tentang hal-hal yang akan membuat Anda layak untuk bergabung dengan mereka yang menyembah dengan sukacita yang berlimpah di Tempat Maha Kudus kehadiran Allah. 

Setelah mencari wajah Allah dan mematuhi FirmanNya, Anda adalah orang yang dipanggil dan dipilih dan setia, dan karena itu istimewa untuk menghadiri penelitian mendalam mengenai hubungan antara Kristus dan Mempelai Gereja, konsep perjanjian pendamping, dan keintiman Surga. 

Mari kita mulai dengan beberapa kata-kata rasul Paulus dalam 1 Korintus 11:3-11,15: 

3  Tetapi aku mau, supaya kamu mengetahui hal ini, yaitu Kepala dari tiap-tiap laki-laki ialah Kristus, kepala dari perempuan ialah laki-laki dan Kepala dari Kristus ialah Allah.
4  Tiap-tiap laki-laki yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang bertudung, menghina kepalanya.
5  Tetapi tiap-tiap perempuan yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang tidak bertudung, menghina kepalanya, sebab ia sama dengan perempuan yang dicukur rambutnya.
6  Sebab jika perempuan tidak mau menudungi kepalanya, maka haruslah ia juga menggunting rambutnya. Tetapi jika bagi perempuan adalah penghinaan, bahwa rambutnya digunting atau dicukur, maka haruslah ia menudungi kepalanya.
7  Sebab laki-laki tidak perlu menudungi kepalanya: ia menyinarkan gambaran dan kemuliaan Allah. Tetapi perempuan menyinarkan kemuliaan laki-laki.
8  Sebab laki-laki tidak berasal dari perempuan, tetapi perempuan berasal dari laki-laki.
9  Dan laki-laki tidak diciptakan karena perempuan, tetapi perempuan diciptakan karena laki-laki.
10  Sebab itu, perempuan harus memakai tanda wibawa di kepalanya oleh karena para malaikat.
11  Namun demikian, dalam Tuhan tidak ada perempuan tanpa laki-laki dan tidak ada laki-laki tanpa perempuan.

15  tetapi bahwa adalah kehormatan bagi perempuan, jika ia berambut panjang? Sebab rambut diberikan kepada perempuan untuk menjadi penudung.

Kami memiliki tatanan kepemimpinan ilahi sbb: Allah, Kristus, pria, wanita, malaikat. Di antara orang fisik di bumi, kepemimpinan ini tidak sepenuhnya terpenuhi. Tapi di kota ini, semua orang adalah roh dan perintah kepemimpinan ilahi ini adalah berlaku penuh - Allah, Kristus, pria, wanita, malaikat. Laki-laki dan perempuan tidak pernah sendiri satu sama lain, tetapi sementara tujuan mereka di bumi adalah fisik, tujuan mereka di Surga adalah rohani. Sementara di bumi mereka mewakili Kristus dan Mempelai Gereja, sedangkan pria dan wanita di Surga adalah Mempelai Kristus. Seperti Kristus di surga bersatu secara rohani dengan Mempelai Gereja-Nya, sehingga pria dan wanita yang berada di Surga dipersatukan oleh penyatuan rohani. 

Kami bertemu di sini hari ini untuk mempertimbangkan penyatuan roh ini dan tujuh keintiman dari sahabat kekal. Mari kita mulai dengan penciptaan Adam. 

Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi."

Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka. (Kejadian 1:26-27 )


Tubuh Adam terbuat dari debu, tapi Adam hidup oleh Nafas dan Roh Allah. Teman Adam adalah tulang rusuk dari sisinya, yang dipilih, diciptakan dan diberikan oleh Allah. Hawa tidak datang oleh kehendak Adam, tetapi oleh kehendak Allah. Hawa mengambil bagian dari, dan berbagi kehidupan dengan Adam seperti Mempelai (gereja) mengambil bagian dan berbagi kehidupan dengan Kristus. 

Adam bersedia mati bersama Hawa karena ketika Hawa memakan buah terlarang, dia makan juga. Yesus juga meninggal supaya MempelaiNya bersama dengan Dia. Tapi kejatuhan manusia bukanlah kecelakaan di dalam rencana Allah, karena Allah bermaksud bahwa manusia memperoleh pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat untuk semakin menyerupai Dia. 

Berfirmanlah TUHAN Allah: "Sesungguhnya manusia itu telah menjadi seperti salah satu dari Kita, tahu tentang yang baik dan yang jahat; maka sekarang jangan sampai ia mengulurkan tangannya dan mengambil pula dari buah pohon kehidupan itu dan memakannya, sehingga ia hidup untuk selama-lamanya." (Kejadian 3:22 )

Dari awal Allah bermaksud bahwa laki-laki dan perempuan harus sangat mirip dengan Nya, sebagaimana Dia telah berkata, 'menurut gambar', 'dan rupa Kita,' 'sebagai salah satu dari Kita.' 

Kita hidup sekarang baik sebagai manusia di bumi, atau sebagai roh di surga, tetapi ketika Yesus menyempurnakan mempelaiNya pada hari kebangkitan, kita semua akan memiliki tubuh kemuliaan seperti Yesus sendiri. 

yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini, sehingga serupa dengan tubuh-Nya yang mulia, menurut kuasa-Nya yang dapat menaklukkan segala sesuatu kepada diri-Nya. (Filipi 3:21 )

Kemudian kita akan lengkap - roh, jiwa dan tubuh dipermuliakan di dalam Kota Allah. Kemudian kita akan mendapat bagian dalam Kehidupan Roh Allah, dan menikmati tempat kita di urutan kepemimpinan ilahi. Lalu pria dan wanita akan menjadi sahabat oleh perjanjian kekal surgawi dan menikmati kebersamaan mereka dengan tujuh keintiman rohani. 


BAB 17
TUJUH KEINTIMAN ROHANI

(kelas berlanjut)

1. Yang pertama adalah keintiman yang menyenangkan untuk dinikmati oleh jiwa rohani karena tinggal dalam tubuh kemuliaan dan merasakan kenikmatan Kota Sempurna ini. Ini adalah keintiman WUJUD. Ini akan terpenuhi dalam tubuh kemuliaan Anda, setelah kebangkitan. 

Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita. (1 Tesalonika 5:23 )

2. Keintiman kedua adalah Roh Allah bersatu dengan roh Anda sehingga Anda muncul sebagai satu orang. Tentu saja, Anda tidak akan berada di sini tanpa pengalaman ini, tapi setelah kebangkitan Anda juga akan menjadi satu dengan Roh Allah dalam tubuh kemuliaan Anda. Karena Roh Allah tinggal di dalam setiap orang, dan mengendalikan semua kegiatan di Rumah abadi bagi orang yang ditebus, Dia melakukan bimbingan-Nya dengan sangat lembut pada pikiran Anda yang Anda pikir itu adalah keinginan Anda sendiri. Ini adalah keintiman ROH atau BAPTISAN ROH

3. Keintiman nomor tiga adalah keintiman ANGGUR. Ini adalah pesta kasih untuk mengambil bagian dari Roh Allah sebagai Anggur Baru Surga. 

 .... engkau menyimpan anggur yang baik sampai sekarang."  (Yohanes 2:10 )

4. Dua ilustrasi akan memperkenalkan keintiman nomor empat. Ketika Anda sekarang satu dengan Roh Allah, dan ketika Adam dan Hawa pada awalnya bersama sebagai satu, jadi teman di sini dapat bersatu bersama, maskulin dan feminin sebagai satu orang. Setelah kebangkitan tubuh kemuliaan Anda akan dapat bersatu dalam cara yang sama. Keintiman ini diperlukan untuk ibadah di Tempat Maha Kudus. Hal ini disebut KESEMPURNAAN, keintiman penting dan sangat dibutuhkan di Surga. Dalam keintiman kita disebut Anak-anak Allah. 

Allah menciptakan Adam dan Hawa dari satu gumpalan tanah liat (Kejadian 2: 23). Allah bertemu dengan umat-Nya di tutup pendamaian, dan tutup pendamaian ini disaksikan oleh dua kerub, keduanya dibuat dari satu potong emas (Keluaran 37 :7-8). Kristus dan mempelaiNya yaitu Gereja akan menjadi satu (Efesus 5:31-32). 

Seorang wanita tidak boleh berdoa kecuali ia bertudung (1Korintus 11 :5-6), dan seorang pria tidak akan muncul dengan tangan hampa dihadapan Tuhan (Ulangan 16: 16). Dalam kesempurnaan keintiman, kedua persyaratan dipenuhi; pria tersebut penuh, dan wanita itu bertudung, dan kedua orang yang menjadi satu akan diterima untuk menyembah di hadapan Allah. 

Namun demikian, dalam Tuhan tidak ada perempuan tanpa laki-laki dan tidak ada laki-laki tanpa perempuan. (1Kor. 11: 11 )

5. Keempat keintiman pertama mempersiapkan Anda untuk melayani di hadapan Allah, karena mereka menghasilkan sukacita begitu agung yang tidak dapat ditampung. Dan karena ungkapan sukacita ini mencakup segenap hatimu, jiwa, pikiran dan kekuatan, itu benar-benar ibadah dan harus diungkapkan kepada Allah. Jadi nomor lima adalah keintiman IBADAH saat sahabat bersatu yang dipenuhi Roh Kudus di tempat Maha Kudus Surga, kehadiran Allah, kehilangan diri dalam pengangkatan yang heran, cinta dan pujian untuk Bapa Surgawi mereka!

Bagi Dia, yang berkuasa menjaga supaya jangan kamu tersandung dan yang membawa kamu dengan tak bernoda dan penuh kegembiraan di hadapan kemuliaan-Nya, Allah yang esa, Juruselamat kita oleh Yesus Kristus, Tuhan kita, bagi Dia adalah kemuliaan, kebesaran, kekuatan dan kuasa sebelum segala abad dan sekarang dan sampai selama-lamanya. Amin. (Yudas 1:24-25 )

6. Setelah orang-orang kudus yang menyembah telah menyelesaikan ekspresi cinta mereka kepada Allah, mereka menyerahkan diri sepenuhnya kepada kontrol Roh Kudus, yang membawa mereka ke Takhta di mana Allah bernafas atas mereka. Allah meniupkan ke Adam Nafas Kehidupan. Yesus menghembusi murid-murid-Nya dengan Roh Kudus. Allah bernapas pada orang-orang kudus-Nya di Surga suatu yang melebihi   pahala yang besar (semuanya pada satu waktu). Ini adalah keintiman PENGANGKATAN/RAPTURE

Kemudian datanglah firman TUHAN kepada Abram dalam suatu penglihatan: "Janganlah takut, Abram, Akulah perisaimu; upahmu akan sangat besar." (Kejadian 15:1 )


Suruhlah terang-Mu dan kesetiaan-Mu datang, supaya aku dituntun dan dibawa ke gunung-Mu yang kudus dan ke tempat kediaman-Mu!

Maka aku dapat pergi ke mezbah Allah, menghadap Allah, yang adalah sukacitaku dan kegembiraanku, dan bersyukur kepada-Mu dengan kecapi, ya Allah, ya Allahku! (Mazmur 43:3-4 )


7. Keintiman terakhir adalah ketika sahabat menjadi satu di dalam Kristus dan di dalam Allah, keintiman KEMIRIPAN ILAHI. 

Pada waktu itulah kamu akan tahu, bahwa Aku di dalam Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. (Yoh 14:20 )

Ini adalah tujuh keintiman antara teman-perjanjian di surga yang kekal. Dan surga ini jauh lebih baik dari Taman Eden. 

Ketika Anda meninggalkan ruangan ini, silakan keluar ke kanan Anda. Satu pengumuman lagi dan kemudian Anda dapat istirahat. Teman perjanjian Anda yang telah ditahbiskan secara Ilahi adalah wanita di kanan Anda! 

(Akhir kelas) 

Sekarang teman ini masuk dengan lebih lengkap ke dalam persekutuan Surga dan memasuki kebahagiaan ibadah yang lebih tinggi di Tempat Maha Kudus. 

Dari sini teman ini akan pergi ke Ruang Istana pengajar, yang juga terletak di dinding Bait Allah. Ini yang akan menjadi pemberhentian kami selanjutnya setelah pengenalan singkat. 


BAB 18 
RUANG ISTANA

Setiap orang yang masuk surga memiliki hidup yang kekal yang sama, tapi semua orang tidak memiliki pahala yang sama. Dalam kebangkitan kita berubah dalam substansi dari fisik ke roh, tapi kita tidak berubah sifatnya. Semua yang dibutuhkan untuk masuk surga dan memperoleh hidup yang kekal adalah dosa-dosa ketidaktaatan kita harus dibersihkan dalam darah pembersihan Yesus.

Jika Anda ingin pahala dan tokoh rohani, di Surga, sementara Anda di bumi tambah keselamatan Anda (iman), pengetahuan tentang hal-hal rohani yang tak terlihat. Anda harus menerima Roh Allah sebagai panduan terpercaya dan membiarkan Dia mengajarkan tentang Yesus dan yang akan datang. Anda harus menanggalkan sifat lama dengan perbuatan jahat dan mengenakan sifat baru, yang seperti Yesus. Dan Anda harus mengikuti Yesus dalam pelayanan yang rendah hati kepada umat manusia. Orang kudus di surga berbeda dalam kemuliaan, kecerahan dan pengetahuan. Mari saya mendorong Anda untuk mengasihi Allah dengan segenap hati, mematuhi perintah-perintah-Nya dan mencari wajah Tuhan.

Yang ditaburkan adalah tubuh alamiah, yang dibangkitkan adalah tubuh rohaniah. Jika ada tubuh alamiah, maka ada pula tubuh rohaniah. (I Korintus 15:44)

Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan. (Roma 10: 9)

Tetapi bertumbuhlah dalam kasih karunia dan dalam pengenalan akan Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus. Bagi-Nya kemuliaan, sekarang dan sampai selama-lamanya. (II Petrus 3:18)

Karena itu, kalau kamu dibangkitkan bersama dengan Kristus, carilah perkara yang di atas, di mana Kristus ada, duduk di sebelah kanan Allah.
Pikirkanlah perkara yang di atas, bukan yang di bumi.
Sebab kamu telah mati dan hidupmu tersembunyi bersama dengan Kristus di dalam Allah.
Apabila Kristus, yang adalah hidup kita, menyatakan diri kelak, kamupun akan menyatakan diri bersama dengan Dia dalam kemuliaan.
Karena itu matikanlah dalam dirimu segala sesuatu yang duniawi, yaitu percabulan, kenajisan, hawa nafsu, nafsu jahat dan juga keserakahan, yang sama dengan penyembahan berhala, (Kolose 3: 1-5)

Semua orang, yang dipimpin Roh Allah, adalah anak Allah. (Roma 8:14)

Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang. (Yohanes 16:13)

yaitu bahwa kamu, berhubung dengan kehidupan kamu yang dahulu, harus menanggalkan manusia lama, yang menemui kebinasaannya oleh nafsunya yang menyesatkan, supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu, dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya. (Efesus 4: 22-24)

Justru karena itu kamu harus dengan sungguh-sungguh berusaha untuk menambahkan kepada imanmu kebajikan, dan kepada kebajikan pengetahuan, dan kepada pengetahuan penguasaan diri, kepada penguasaan diri ketekunan, dan kepada ketekunan kesalehan, dan kepada kesalehan kasih akan saudara-saudara, dan kepada kasih akan saudara-saudara kasih akan semua orang. (II Petrus 1: 5-7)

Bermegahlah di dalam nama-Nya yang kudus, biarlah bersukahati orang-orang yang mencari TUHAN! Carilah TUHAN dan kekuatan-Nya, carilah wajah-Nya selalu! (1 Tawarikh 16:10,11)

Di tempat kudus kami melihat sungai kristal, Pohon Kehidupan dan jalan-jalan emas. Kami melihat Kota Istana, menyenangkan dan menyenangkan dan tidak terlalu berbeda dari bumi. Kami juga melihat bahwa orang-orang kudus ada banyak seperti orang-orang di bumi. Namun rumah-rumah mewah, makhluk, orang-orang kudus dan pakaian yang akan Anda lihat, di sini di dalam Tempat Maha Kudus, akan sangat berbeda. Orang-orang kudus ini tinggal dekat ke Takhta terang Allah dan mereka berpakaian cahaya sangat terang sehingga Anda dapat melihat mereka hanya jika Anda adalah salah satu dari mereka. Orang-orang kudus yang tinggal di kota istana melihat orang-orang kudus yang hidup di Bait ini sebagai lampu yang sangat terang. Paulus mengatakan dalam I Korintus 15 bahwa mereka yang bangkit dari antara orang mati pada hari kebangkitan, atau orang-orang yang tetap hidup dan berubah dalam sekejap mata, adalah berbeda satu sama lain dalam kemuliaan dan kecerahan sebagai matahari, bulan dan bintang yang berbeda satu sama lain dalam kecerahan duniawi.

Dan orang-orang bijaksana akan bercahaya seperti cahaya cakrawala, dan yang telah menuntun banyak orang kepada kebenaran seperti bintang-bintang, tetap untuk selama-lamanya. (Daniel 12: 3)


Kemuliaan matahari lain dari pada kemuliaan bulan, dan kemuliaan bulan lain dari pada kemuliaan bintang-bintang, dan kemuliaan bintang yang satu berbeda dengan kemuliaan bintang yang lain.
Demikianlah pula halnya dengan kebangkitan orang mati. Ditaburkan dalam kebinasaan, dibangkitkan dalam ketidakbinasaan. (I Korintus 15: 41-42)

Jadi jika Anda benar-benar inginkan dengan segenap hati dan jiwa menjadi dekat dengan Allah, ikut aku.

Pertama kali saya masuk Ruangan Istana saya di dinding Bait Allah, saya tidak tahu di mana saya berada. Tampaknya seolah-olah saya memasuki alam di luar dunia kehidupan manusia - alam yang berisi benda-benda perhiasan yang keindahannya jauh melebihi hal-hal biasa seperti bunga, pohon, awan dan pelangi. Cahaya dalam wilayah yang menyenangkan ini begitu cerah dan kuat itu tidak dihentikan oleh tubuh saya dan saya tidak punya bayangan! Aku takut untuk melangkah lebih jauh karena saya akan tertelan oleh cahaya terang yang tajam itu.

Tiga kali dalam kesempatan yang berbeda Roh Allah mencoba untuk menunjukkan tempat suci itu tapi roh saya terlalu lemah. Akhirnya, dengan diperkuat oleh Tuhan, aku dibawa ke sebuah pemandangan yang sulit untuk digambarkan.

Tiada yang bisa diperbandingkan, saya akan mulai penjelasan saya dengan apa yang saya sebut bunga. Ia memiliki batang sekitar 61 cm yang mirip sedotan plastik bening. Di atasnya ada gemerlap merah delima berdiameter 5 cm. Dari pusat ruby merah ada tiga kelopak sepanjang 36 cm, terbuat dari berlian berkilauan. Kelopak bunga ini berdiameter 3 cm di mana mereka bergabung dengan pusat ruby dengan meruncing lurus ke titik jarum tajam.

Lalu aku melihat bahwa semuanya terbuat dari bahan seperti kaca atau kristal murni, dan bahwa setiap objek mencerminkan semua warna pelangi di pola tersendiri. Dipadukan dengan warna-warna ini aku mendengar musik, dan perhatian saya diarahkan ke sebuah sungai kecil air kristal yang berkilauan sebagai sumber musik. Saat aku mulai menuju air musik ini, aku menjadi sadar akan kemuliaan yang mempesona yang mengisi dan menggetarkan jiwaku. Saya menyatu dengan suasana sekitarnya, dan selaras dengan musik dari sungai kecil. Melihat melalui air ke dasar sungai, saya menemukan sumber musik. Batu permata mulia ditempatkan pada posisi simetris sehingga musik dihasilkan oleh air yang mengalir atas mereka.

Tiba-tiba aku melihat dua manusia aneh yang cemerlang seperti kaca, dan saya sangat terkejut dengan kehadiran makhluk dari dunia lain ini. Bahwa mereka tidak melihat saya sedikit lega, jadi aku menatap dengan heran dan takjub pada kedua makhluk aneh yang cantik - satu maskulin dan satu feminin. Mereka halus dan transparan seperti kaca yang bening, namun mereka memantulkan cahaya seperti perak. Mereka bergerak serentak seperti prajurit berbaris dan sempurna di tempat dan di rumah di lingkungan mereka.

Lalu mereka melihat aku! Dan aku tiba-tiba merasa seperti keluar dari tempat sebagai babi di sebuah ruang tamu. Aku ingin berbalik dan lari tapi Roh Kudus, Pemandu saya, membuat saya menghadapi fakta yang menyedihkan bahwa saya adalah seorang warga tidak pantas tinggal di surga ini dalam tubuh saya sekarang yang ditandai dosa. Tapi aku tahu bahwa suatu hari nanti aku akan memiliki tubuh kemuliaan seperti Yesus, dan bahwa ini adalah penglihatan masa depan dengan teman perjanjian saya di ruangan kami.

Kata 'Tabernakel' (nama untuk Rumah Tuhan) berarti rumah bersinar yang mudah dilihat dari kejauhan. Begitu juga sebuah ruang di Tempat Maha Kudus Surga adalah rumah bersinar yang mudah dilihat dari kejauhan. Ruangan ini adalah sekitar 3,6 meter tinggi, lebar 7,3 meter dan 65,8 meter panjangnya. Taman yang kami kunjungi pertama kali adalah ke arah belakang ruangan. Di depan ruangan ini adalah ruang tamu. Dinding tampak seperti awan yang lembut dengan warna-warna pelangi atas mereka dengan senantiasa berubah warna dengan perpaduan warna-warni.

Ada seperti sofa yang sangat besar. Warnanya putih terang dan terlihat seperti bola besar dari kapas. Dengan cepat dan mudah menyesuaikan bentuk atau perubahan, setiap duduk atau berbaring - sangat nyaman.

Seluruh dinding depan adalah jendela yang terbuka. Melalui itu kita dapat melihat atau masuk ke dalam Tempat Maha Kudus dan aktivitasnya. Tempat Maha Kudus ini merupakan daerah bulat sekitar 300 mil diameternya dan sekitar 1.000 mil tingginya. Tahta Allah dan Yesus adalah di sebelah barat atas, menghadap ke timur. Dari posisi ini Tuhan dengan mudah bisa melihat semua Ruangan Istana, karena mereka menghiasi wajah dinding bagian dalam Bait Allah. Begitu juga orang-orang kudus dalam ruangan dengan mudah dapat melihat Allah di atas Takhta-Nya dan Yesus di sebelah kanan-Nya.

dan mereka akan melihat wajah-Nya, dan nama-Nya akan tertulis di dahi mereka. (Wahyu 22: 4)

Engkau akan memandang raja dalam semaraknya, akan melihat negeri yang terbentang jauh. (Yesaya 33:17)

Ruangan berada di baris atau lantai mencapai dua pertiga dari bagian dalam tembok Bait Allah dari sisi kiri Takhta ke sisi kanan Takhta itu. Ada 144.000 ruang dalam satu baris dan 288.000 baris. Ruangan kami adalah lebih dari 800 mil di atas taman halaman dan ke sisi kiri Takhta itu.

Di surga, jarak tidak membuat benda terlihat kecil. Meskipun mereka bermil-mil jauhnya mereka tampaknya akan diperbesar seolah-olah mata rohani mempunyai teleskop seperti mata elang.

Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku. (Mazmur 119: 105)



Bila tersingkap, firman-firman-Mu memberi terang, memberi pengertian kepada orang-orang bodoh. (Mazmur 119: 130)

Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup. (Yohanes 6:63)


BAB 19 
TAKHTA ALLAH DAN ANAK DOMBA

Di dalam dinding jasper (batu kuarsa buram) Bait atau Tempat Maha Kudus merupakan halaman taman. Di atas ketinggian taman tertutup ini, di bagian atas dinding yang indah adalah Tahta Allah, ditandai dengan pelangi cemerlang. Pelangi yang cemerlang ini menerangi seluruh halaman dengan abadi berlimpah warna prismatik. Ruang dari lantai taman, sampai takhta Allah di atas, dengan tembok tinggi di sekelilingnya adalah dimensi ketujuh. Tempat kudus kediaman Mahakudus Surga - Tempat kehadiran satu-satunya Allah yang benar adalah Bait Surga dan satu-satunya cahaya di alam Surgawi. Yesaya pernah melihat Takhta Allah, tinggi dan menjulang dan ujung jubah-Nya memenuhi Bait Suci  [Yesaya 6:1]

Tidak ada yang memasuki kediaman suci tanpa terlebih dahulu menerima keinginan untuk melakukannya dari Roh Allah. Mereka harus rela menderita dengan Kristus di dunia ini. 

Dan jika kita adalah anak, maka kita juga adalah ahli waris, maksudnya orang-orang yang berhak menerima janji-janji Allah, yang akan menerimanya bersama-sama dengan Kristus, yaitu jika kita menderita bersama-sama dengan Dia, supaya kita juga dipermuliakan bersama-sama dengan Dia. (Roma 8:17)

Sebab aku yakin, bahwa penderitaan zaman sekarang ini tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita. (Roma 8:18)

Panggilan Roh untuk memasuki kediaman suci datang kepada mereka yang melihat melampaui hal-hal dari dunia ini, dan yang dengan segenap hati dan jiwa terhadap panggilan tinggi Allah dalam Kristus Yesus. Ini adalah kesaksian Paulus Rasul yang mengunjungi Ruang Takhta Allah ini dan menyebutnya surga ketiga. Dia mengatakan dia belajar hal-hal begitu sakral, dia tidak diizinkan untuk berbicara tentang mereka. [II Korintus 12: 1-4]

Saudara-saudara, aku sendiri tidak menganggap, bahwa aku telah menangkapnya, tetapi ini yang kulakukan: aku melupakan apa yang telah di belakangku dan mengarahkan diri kepada apa yang di hadapanku, dan berlari-lari kepada tujuan untuk memperoleh hadiah, yaitu panggilan sorgawi dari Allah dalam Kristus Yesus. (Filipi 3: 13-14)

Allah di Takhta-Nya adalah pusat dari segala sesuatu, dan dari Allah datang Cahaya Kehidupan. Cahaya putih terang ini membuat Kota Allah terlihat lebih terang daripada matahari di langit bumi; pada kenyataannya, hari akan datang segera ketika Kota Allah akan muncul di langit bumi, dan kecerahan Kota ini akan lebih cemerlang dari matahari dan bulan.

Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia: Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! (Roma 11:36)


karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana, maupun kerajaan, baik pemerintah, maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia.

Ia ada terlebih dahulu dari segala sesuatu dan segala sesuatu ada di dalam Dia. (Kolose 1: 16-17)

.... aku melihat di tengah jalan itu cahaya yang lebih terang dari pada cahaya matahari, turun dari langit meliputi aku dan teman-teman seperjalananku. ( Kisah 26:13)

Tampaknya dekat dengan takhta, kita akan dibutakan oleh cahaya. Tapi ini tidak terjadi. Karena orang-orang yang diperbolehkan untuk mendekati Allah di atas takhta-Nya diberi kemuliaan lebih cerah dan ini memungkinkan mereka untuk melihat Tuhan. Ini adalah Allah sendiri yang memilih siapa yang datang di dekat-Nya. Yesus membawa cahaya kehidupan kepada manusia, dan memungkinkan bagi orang-orang kudus untuk masuk surga, dan tinggal di terang sana.

Dan ia berkata kepada Korah dan segenap kumpulannya: "Besok pagi TUHAN akan memberitahukan, siapa kepunyaan-Nya, dan siapa yang kudus, dan Ia akan memperbolehkan orang itu mendekat kepada-Nya; orang yang akan dipilih-Nya akan diperbolehkan-Nya mendekat kepada-Nya. (Bilangan 16:5)

Berbahagialah orang yang Engkau pilih dan yang Engkau suruh mendekat untuk diam di pelataran-Mu! Kiranya kami menjadi kenyang dengan segala yang baik di rumah-Mu, di bait-Mu yang kudus. (Mazmur 65: 4)

Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapan-Nya. (Efesus 1: 4)

Sungai Kehidupan juga dimulai di Tahta Allah. Sungai ini adalah Roh Allah yang mengalir dari Takhta, melalui masing-masing dinding ruangan di Bait Allah, lalu turun ke dalam air mancur. Sungai Kehidupan ini kemudian berlanjut dalam dua belas spiral sekitar Bait Allah melalui Tempat Kudus ke gerbang timur. Dari gerbang Surga ini Sungai bergerak sebagai Roh Allah tak terlihat untuk memberkati orang yang di bumi yang akan menerima Yesus.

Lalu ia menunjukkan kepadaku sungai air kehidupan, yang jernih bagaikan kristal, dan mengalir ke luar dari takhta Allah dan takhta Anak Domba itu. (Wahyu 22: 1)

Kota Allah, kediaman Yang Mahatinggi, disukakan oleh aliran-aliran sebuah sungai. (Mazmur 46: 4)

Jika kita berjalan dalam Terang dan dalam Roh di bumi, kita akan berjalan dalam Terang dan di Sungai di Surga.

Tahta Allah terletak pada struktur oval putih besar sekitar 100 mil lebar, 50 mil depan ke belakang, dan 25 mil tinggi. Tapi sekali lagi ukurannya tampaknya sangat bervariasi. Sulit untuk menggambarkan, Anda harus melihatnya sendiri.

Di depan Takhta adalah wilayah safir besar oval biru disebut lautan kaca, dan di sisi lain dari Laut kaca adalah Tabut Allah, atau Kursi Kemurahan, dan mezbah dupa. kemenyan (Doa orang kudus disebut dupa Wahyu 5: 8) Ketika Rasul Yohanes di Tempat Maha Kudus ini, ia melihat jiwa-jiwa para martir di bawah mezbah dupa, berdoa kepada Tuhan untuk mempercepat penghakiman atas bumi. (Wahyu 6:9-10) Laut Kaca dihadapan Takhta ditaburi dengan permata safir biru, berbentuk oval dengan ukuran sekitar 150 kali 200 mil. Itu seperti sebuah panggung bergerak; menghilang ketika tidak diperlukan dan ukuran dapat disesuaikan.

Dan di hadapan takhta itu ada lautan kaca bagaikan kristal; di tengah-tengah takhta itu dan di sekelilingnya ada empat makhluk penuh dengan mata, di sebelah muka dan di sebelah belakang. (Wahyu 4: 6)

Maka terbukalah Bait Suci Allah yang di sorga, dan kelihatanlah tabut perjanjian-Nya di dalam Bait Suci itu dan terjadilah kilat dan deru guruh dan gempa bumi dan hujan es lebat. (Wahyu 11:19)

Pada waktu-waktu tertentu ada berbagai cara ibadah di ruang bawah tempat Laut Kaca terkadang muncul. Tapi aku merasa sulit untuk menggambarkan hal-hal ini karena rahasia suci bahwa beberapa penduduk bumi, yang tidak melihat sesuatu yang tak terlihat, mungkin tidak mengerti. Namun, saya ingin menggambarkan aktivitas ibadah untuk Anda seperti terjadi di daerah yang luas Tempat Maha Kudus di hadapan Takhta Allah. Kegiatan ibadah pertama ini disebut 'Piala Kasih.'

Ribuan orang-orang kudus yang berpasangan berkumpul dalam ruang ini di hadapan Allah di atas Takhta-Nya, mengenakan pakaian dari cahaya yang sangat putih terang. Pakaian ini dihiasi dengan permata berkilau dalam lima warna utama Surga: emas, biru, ungu, merah dan hijau. Orang-orang kudus menempatkan dirinya dalam formasi bulat seperti cangkir, seperti gelas minum berbentuk sempurna, sangat artistik dan indah. Hal ini melambangkan sebuah bejana kehormatan dan secangkir cinta kepada Yesus yang minum dari cawan pahit kematian bagi para orang kudus yang sekarang sangat mengekspresikan cinta mereka kepada-Nya. Lalu cangkir itu mulai berubah perlahan-lahan. Ini adalah ibadah cinta dan sangat menyenangkan untuk Allah dan untuk Yesus dan kepada semua orang yang terlihat di arena ini.

Sesudah kesusahan jiwanya ia akan melihat terang dan menjadi puas; dan hamba-Ku itu, sebagai orang yang benar, akan membenarkan banyak orang oleh hikmatnya, dan kejahatan mereka dia pikul. (Yesaya 53:11)

Pada waktu lain, saya adalah satu-satunya di arena besar dihadapan Tahta Allah. Laut Kaca dihapus dan saya diangkat dengan takjub, cinta, dan pujian. Dalam sukacita, saya melambaikan tangan saya dan menari dan berputar, dan ketika saya lakukan begitu, kelima warna Surga datang dari masing-masing lima jari tangan saya. Saya tidak sadar menulis sesuatu, tetapi jejak warna tetap dalam ruang sebagai surat cinta kepada Allah bahkan setelah saya selesai ibadah. Itu adalah ketika saya belajar tentang lima warna utama dari Surga.

Ada kilauan seperti cahaya, sinar cahaya dari sisi-Nya dan di situlah terselubung kekuatan-Nya. (Habakuk 3: 4)


BAB 20
WAJAH ALLAH 


Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. (Matius 5:8)

Orang-orang memiliki kecenderungan untuk menjadi takut Allah karena kegagalan mereka. Bahkan beberapa orang kudus yang setia begitu takut Allah, mereka tidak mencari hadirat-Nya. Tapi Allah tidak melihat kegagalan Anda. Dia melihat seorang anak tercinta dalam kebenaran Yesus. Dan Allah Bapa Surgawi Anda akan senang untuk memiliki Anda datang dekat kepada-Nya.

Tetapi sekarang di dalam Kristus Yesus kamu, yang dahulu "jauh," sudah menjadi "dekat" oleh darah Kristus. (Efesus 2:13)

Karena itu marilah kita menghadap Allah dengan hati yang tulus ikhlas dan keyakinan iman yang teguh, oleh karena hati kita telah dibersihkan dari hati nurani yang jahat dan tubuh kita telah dibasuh dengan air yang murni. (Ibrani 10:22)

Mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu. Tahirkanlah tanganmu, hai kamu orang-orang berdosa! dan sucikanlah hatimu, hai kamu yang mendua hati! (Yakobus 4:8)


Saya berdiri di Laut Kaca dengan banyak orang kudus semua diatur secara tertib ketika Yesus menghadirkan kami kepada Allah Bapa. Allah bukanlah seorang tua dengan pipi cekung dan janggut putih panjang, yang senang untuk menghukum orang berdosa. Tidak, Dia mengasihi mereka yang berusaha untuk melakukan kehendak-Nya, meskipun kita kadang-kadang gagal; dan Dia mendatangkan kita untuk diriNya dengan keadaan hidup. Kebanyakan orang tidak mencari Allah sampai hal-hal menjadi buruk, jadi kadang-kadang Tuhan membiarkan hal-hal buruk terjadi supaya kita mencari Dia. Jika kita mencari-Nya ketika hal-hal berjalan dengan baik, maka Dia akan berbuat baik bagi kita sehingga kita mencari Dia lebih lagi. Untuk berdiri di Laut kaca dan melihat ke dalam wajah Allah adalah melihat ke dalam wajah Dia yang mengasihi Anda dan senang untuk melihat Anda. Anda tidak akan pernah sama setelah pengalaman ini. Menantikan hari itu dengan percaya diri. 

Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Aku juga akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang di sorga. (Matius 10:32)

Sebab seperti seorang muda belia menjadi suami seorang anak dara, demikianlah Dia yang membangun engkau akan menjadi suamimu, dan seperti girang hatinya seorang mempelai melihat pengantin perempuan, demikianlah Allahmu akan girang hati atasmu. (Yesaya 62: 5)


Ketika Allah duduk di atas takhta-Nya dihadapan pertemuan para orang kudus, Dia membuat diriNya cukup besar sehingga semua dapat dengan mudah melihat-Nya. Tapi saat Dia memberikan wawancara pribadi, Dia tampaknya, jika Dia berdiri, hanya 3,7-5,5 kaki. Dan Takhta-Nya juga terlihat berubah ukuran. 

Satu hari, Yesus ingin menunjukkan saya kepada Bapa di Surga. Sekarang saya tahu dari pengalaman sebelumnya bahwa Yesus menolak untuk membiarkan saya berpikir bahwa saya tidak layak, karena Dia telah memberitahu kita untuk berdoa bahwa kita harus dianggap layak berdiri dengan Dia. (Lukas 21:36) Jadi walaupun saya sedikit takut, saya ingin pergi bersama Yesus untuk melihat Allah Bapa. 

Berjaga-jagalah senantiasa sambil berdoa, supaya kamu beroleh kekuatan untuk luput dari semua yang akan terjadi itu, dan supaya kamu tahan berdiri di hadapan Anak Manusia." (Lukas 21:36)

Yesus berkata kepada Bapa-Nya, "Teman Saya ini telah lama ingin melihat Anda," -- dan saya melihat wajah Cinta! Kecemasan saya lenyap. Ekspresinya begitu penuh kasih dan baik sehingga saya kehilangan semua ketakutan saya, dan jiwa saya tenang. Kasih-Nya membuat saya merasa bebas, dan bisa mencintai-Nya kembali. Dia memberiku kesan bahwa Dia menunggu dari kekekalan hanya untuk melihat saya muka dengan muka. Dia tampak seperti seorang pemuda tampan dan cahaya bersinar dari wajah-Nya. Dia sama sekali mengabaikan fakta bahwa saya hanya makhluk, dan cara-Nya berbicara membuat saya merasa seperti seorang teman baik lama-Nya. Berada di hadirat-Nya tidak hanya mengubah pemikiran saya tentang Dia tetapi juga telah mengubah saya - selamanya!

Carilah hadirat-Nya. Carikah wajah-Nya. Dia mengasihi ANDA.

Ketika Engkau mengatakan, Carilah wajah-Ku, Hatiku mengikuti firman-Mu: "Carilah wajah-Ku"; maka wajah-Mu kucari, ya TUHAN. (Mazmur 27:8)

Bermegahlah di dalam nama-Nya yang kudus, biarlah bersukahati orang-orang yang mencari TUHAN!
Carilah TUHAN dan kekuatan-Nya, carilah wajah-Nya selalu! (1 Tawarikh 16:10-11)


Akhirnya, izinkan saya mendorong Anda untuk menjadi sahabat Yesus. Patuhi Roh Kudus dan carilah wajah Tuhan. Saya telah memberikan kesaksian saya agar Anda mungkin berada di antara mereka yang Alkitab katakan:

dan mereka akan melihat wajah-Nya, dan nama-Nya akan tertulis di dahi mereka. (Wahyu 22: 4)

Tetapi aku, dalam kebenaran akan kupandang wajah-Mu, dan pada waktu bangun aku akan menjadi puas dengan rupa-Mu. (Mazmur 17:15)


Satu hari baru-baru ini saat saya mendekati Laut Kaca dihadapan Takhta, ada banyak penatua dan nabi dan orang benar sudah berkumpul di sana untuk berdoa dan menyembah kepada Allah di atas Takhta-Nya. Seperti yang dikatakan dalam Ayub 1:6,

Pada suatu hari datanglah anak-anak Allah menghadap TUHAN dan di antara mereka datanglah juga Iblis.

Saya belajar bahwa orang-orang yang di bumi prihatin tentang jiwa manusia, berada di Surga masih khawatir tentang hal-hal di bumi. Saya mendengar jiwa-jiwa martir di bawah altar mereka menangis dan memohon,  "Sampai kapan, ya TUHAN, Engkau menunda pembalasan-Mu pada penghuni bumi yang menumpahkan darah kami?" Kesungguhan mereka hampir membuat saya menangis.

Saya menghabiskan tujuh hari di sana bergabung dalam doa dan pujian kepada Allah. Saya belajar bahwa Allah berkonsultasi dengan hamba-hamba-Nya yang bersangkutan baik di surga maupun di bumi, menginformasikan mereka bahwa Yesus akan segera datang, dan waktunya singkat. 

Sebab pada waktu tanda diberi, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi, maka Tuhan sendiri akan turun dari sorga dan mereka yang mati dalam Kristus akan lebih dahulu bangkit; sesudah itu, kita yang hidup, yang masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan menyongsong Tuhan di angkasa. Demikianlah kita akan selama-lamanya bersama-sama dengan Tuhan. Karena itu hiburkanlah seorang akan yang lain dengan perkataan-perkataan ini. (I Tesalonika 4: 16-18)


BAB 21
AWAN TERANG 

Untuk membantu saya memahami apa yang saya lihat di surga, kadang-kadang Tuhan akan melakukan sesuatu yang istimewa bagi saya di bumi. 

Suatu Minggu pagi di Florida, saya dan keluarga saya sedang duduk di gereja ketika saya melihat efek pencahayaan yang aneh. Aku melihat keluar jendela dan melihat pemandangan indah. Langit ditutupi awan terang oleh matahari pagi dengan warna emas. Ini menghasilkan cahaya keemasan bersinar terang dari seluruh bagian langit. Daun pohon itu berwarna emas, tanah dan bangunan dan semak-semak semua berwarna emas, dan tidak ada bayangan di bawah pohon! Saya berkata kepada keluarga saya bahwa ada adegan seperti ini di dalam Tempat Kudus Surga. 

Satu Minggu di bulan Mei, saat kami berada di luar mempersiapkan pertandingan menyanyi malam itu, putriku Joy penuh semangat berlari keluar rumah dan berkata, "Apa itu awan aneh di sana?" 

Aku mendongak dan melihat awan terang yang besar, berbentuk oval seperti Laut Kaca dihadapan Takhta Allah. Awan besar biasanya cerah di sekitar tepi dan gelap di tengah. Awan ini sangat cerah dan merata di seluruh permukaannya. Dekat dengan awan dan benar-benar mengelilinginya, ada garis hitam yang sangat tipis seperti yang Anda lihat di pinggir sebuah gelembung bening di mana sinar cahaya dibiaskan bersama-sama. 

Aku berkata, "Ada sesuatu yang supranatural tentang awan itu." 

Awan ini mempertahankan kecerahannya sambil menjadi lebih kecil dan lebih kecil dan sekitar lima belas menit menghilang dari pandangan. Segera setelah ini, di bagian lain langit, kami melihat layar selama lima menit seperti dua garis pendek dari cahaya yang terbentuk dari atas ke bawah, kemudian garis-garis lain muncul membentuk anak tangga di sebuah tangga dari langit dan kemudian semua lenyap. 

Merenungkan semua ini, saya bertanya-tanya apa kata Alkitab tentang awan terang, dan kemudian saya teringat perubahan bentuk dalam Matius17:2-5, dimana Yesus telah memperlihatkan kepada tiga murid-Nya memperagakan kedatangan-Nya di Kerajaan-Nya. Wajah-Nya bersinar seterang matahari, dan pakaian-Nya bersinar seperti cahaya putih, dan sebuah Awan Terang menaungi mereka. 

Saya rasa makna dari semua ini adalah bahwa Yesus akan segera datang di Kerajaan-Nya, Kota Surga dan Dia akan bersinar seperti matahari di langit. (Mat.13: 43) 

Apakah Anda siap untuk tinggal di kota yang indah? Yesus mati di kayu salib supaya Anda hidup selamanya. Dia menumpahkan darah-Nya supaya dapat mencuci dosa-dosa dari jiwa Anda. Berdoalah doa ini dengan saya: 

Yesus, Aku menyesali dosa-dosa saya
Saya percaya Engkau mati di kayu salib gantikan saya
Ampuni saya dan basuh dosa-dosa diri saya
Ajari saya untuk berdoa
bantu saya untuk membaca Alkitab
bantu saya untuk siap ketika Engkau kembali
Saya memohon hal ini dalam nama-Mu Yesus. 
Terima kasih, Tuhan, karena menyelamatkan jiwaku! 

Sekarang bacalah Alkitab dan mintalah Tuhan untuk membantu Anda memahaminya. Mintalah Tuhan untuk membantu Anda dalam kehidupan sehari-hari Anda, dan berterima kasih kepada-Nya untuk semua yang Dia lakukan untukmu. 

Amin.



Lihat video kesaksiannya dalam bahasa Inggris di sini :





Diterjemahkan oleh Yehuda Ministry

Sumber : http://www.odenhetrick.com/read.html