Selamat Datang

Untuk kalangan atau simpatisan kristiani.

Selamat datang di blog kami, semoga apa yang kami tuliskan dapat bermanfaat bagi Anda semua.

Tuhan Yesus memberkati.


Terjemahkan Bahasa

Kamis, 12 Januari 2017

Kesaksian - Ramza

Sekarang Ramza bekerja dengan lima buruh wanita lain


Saya dilahirkan dalam sebuah keluarga Muslim yang ketat di Timur Tengah. Karena dia lahir di bulan Ramzan, orangtuanya memberi dia nama Ramza.

"Saya adalah seorang gadis beragama dari masa kecil saya," katanya kepada Lembaga Alkitab untuk Timur Tengah. "Saya selalu digaris depan untuk praktek Islam membaca Al-Quran, melakukan shalat lima kali sehari, dan berpuasa di bulan Ramadhan."

Dia juga memelihara tradisi mengenakan "abaya," dengan memakai jilbab, penutup kepala dan wajah.

Keluarganya besar, karena ayahnya memiliki tiga istri yang melahirkan 13 anak. Dia memiliki penghasilan yang besar dari beberapa perusahaan perdagangan dan kontraktor.

Setelah Ramza menyelesaikan pendidikannya, mantan teman sekolahnya mengejutkannya pada suatu hari dengan berbagi tentang Yesus Kristus. "Dia adalah putri dari seorang pendeta, yang melayani dengan Lembaga Alkitab untuk Timur Tengah. Tapi saya tidak pernah menerima pesan dan argumen-argumennya. Dia memberi saya traktat tentang Injil , "kata Ramza.

Setelah lulus, ayah Ramza mengusulkan agar ia menikah dengan seorang pria kaya yang lebih tua, yang sudah memiliki tiga istri dan beberapa orang anak.

Ramza muak dengan saran itu, terutama karena dia menyadari bahwa dia akan lebih muda dari anak bungsunya.

Pada suatu malam dia pergi untuk bertemu dengan ayahnya. "Aku memohon padanya untuk tidak melakukan perjodohan saya sekarang, tapi untuk mengirim saya untuk studi lebih lanjut. Ayah saya menolak permintaan saya. Saya berdebat dengan dia, karena saya tidak dapat membayangkan pernikahan tersebut. Dia tidak mendengarkan saya sama sekali," katanya kepada Lembaga Alkitab untuk Timur Tengah.

Menangis dan menantang, Ramza mengatakan ayahnya dia akan lari dari rumah sebelum pernikahan berlangsung.

Marah karena dia berdebat dan mempertanyakan kekuasaannya, ia tiba-tiba meraih kursi dan memukul kepala Ramza dengan salah satu kaki kursinya.

Ramza jatuh ke tanah, terjadi pendarahan hebat dari tengkorak yang pecah. ayah dan ibu tirinya terkejut ketika mereka menyadari bahwa ia sudah mati.

Tidak ingin ada yang tahu, mereka mengikat mayat dan memasukkan ke dalam kantong plastik besar dan meletakkannya di bagasi mobil mereka.

Ayah dan ibu tiri Ramza melakukan perjalanan jauh ke padang gurun sampai mereka tiba di sebuah perkebunan kurma yang terpencil. Mereka menemukan sebuah sumur kering di situ dan melemparkan tubuh Ramza ke dalam lubang sumur.

Entah bagaimana - entah di dalam tubuh atau di luar tubuh - Ramza memiliki kesadaran bahwa jiwanya akan ke neraka, tempat kegelapan yang mengerikan. Dia merasa sangat haus, tapi anehnya, itu bukan untuk air duniawi.

Kehidupannya terlintas melalui kesadarannya dan ia ingat temannya memberinya Injil. Dia mencoba untuk menjangkaunya, tapi tangannya tidak bisa menyentuhnya. Dia memiliki keyakinan bila jika dia bisa memilikinya, jiwanya akan beristirahat "di sebuah taman yang menakjubkan."

Pada waktu tubuh tak bernyawa itu meluncur ke dalam sumur, sesuatu yang luar biasa terjadi. Ada "seorang pria yang kuat, sehat dan elok " berdiri di dasar sumur.

"Dia menangkap karung tubuh saya yang mati di tangan-Nya," Ramza menceritakan. Kemudian Ia melanjutkan untuk membuka karung. Pria ini menaruh tangan-Nya di kepala Ramza dan kembali dan meniupkan kehidupan ke dalam tubuh fisiknya.

"Saya membuka mata saya seperti terbangun dari mimpi. Saya melihat bekas paku di tangan-Nya," kata dia. Segera ia tahu itu adalah Yesus, dan percaya kepada-Nya sebagai Juruselamat dan Tuhan.

Lalu Yesus mengambil wanita muda ini di lengan-Nya dan membawanya keluar dari sumur. Dia berkata, "Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati (Yohanes 11:25)."

Yesus meletakkannya dengan lembut di atas tanah dan Ramza bersujud di hadapan-Nya.

Dengan linangan air mata yang deras dan kata-kata mulai mengalir keluar: "Yesus, Engkaulah Tuhan dan Juruselamatku. Engkau disalibkan dan mati bagi saya. Engkau sungguh bangkit. Aku milikmu. Aku percaya padamu."

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat-Nya, tapi tidak ada seorang pun di sana. Dia menghilang.

Sementara itu ada seorang pendeta dan istrinya di sebuah desa terdekat dan Tuhan berkata kepada pendeta tersebut dalam sebuah visi: “ Bangunlah dan pergi ke perkebunan kurma di sana engkau akan menemukan seorang wanita muda yang membutuhkan bantuan.”

Ramza mengangkat dirinya, tapi tidak tahu apa yang harus dilakukan atau ke mana harus pergi. "Tapi saya sangat senang. Saya memuji dan berterima kasih kepada Tuhan Yesus. Dalam beberapa menit, seorang suami dan istri dari Lembaga Alkitab untuk Timur Tengah datang kepada saya. Mereka memperkenalkan bahwa mereka adalah orang Kristen dan Tuhan Yesus menuntun mereka kepada saya."

Sekarang Ramza bekerja dengan lima buruh wanita lain.

Dia penuh semangat berbagi pengalaman dramatis dengan mereka. Mereka memberinya sebuah Alkitab dan membawanya ke sebuah rumah di mana dia bisa hidup dengan lima wanita lainnya.

"Mereka adalah para wanita yang telah dilahirkan kembali. Mereka mengajari saya tentang Firman Tuhan dan kami menyembah Yesus bersama-sama di gereja rumah kami. "Ramza bekerja dengan mereka di peternakan serta melayani Tuhan

"Saya tidak ingin kembali ke orang tua saya kecuali mereka menerima Tuhan Yesus Kristus," katanya kepada Lembaga Alkitab untuk Timur Tengah. "Doakan anggota keluarga saya, kerabat dan semua orang dari Timur Tengah agar diselamatkan," katanya.

"Sekarang saya telah dilahirkan kembali dengan menerima Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruselamat saya dan saya telah menjadi warga negara Kerajaan Allah."



Oleh : Mark Ellis




Disadur dan sunting  dari : https://kesaksianpewahyuan.blogspot.co.id/2016/08/kesaksian-ramza.html